Rabu, 09 September 2015

Backpacker Ke Singapura 3 Hari 2 Malam



Ini adalah backpacker pertama saya yang serius unforgetable. Maklum, baru pertama keluar negeri. Jadi agak norak-norak happy gitu deh. Biarin.



Setelah saya tulis soal apa aja yang harus dipersiapkan buat traveling, sekarang giliran kenyataannya. Traveling pertama saya itu ke Singapura dengan durasi waktu 3 hari 2 malam. Saya sih ngga sendirian perginya, tapi bersama seorang teman saya yang sama-sama baru pertama keluar negeri. Kita berdua mah pede maksimal aja. Yang penting kan udah tau tujuan kita kemana dan kemana.

Dari Jakarta, saya dan teman saya itu beda pesawat. Pede aja gitu kita janjian ketemu di Changi. Saya berangkat jam 11 dan tiba terminal 1 Changi jam 13an. Dan disini lah 'drama' dimulai.

Day 1 

Saya dan teman saya lost contact. Jelas SIM Card kita ngga bisa dipakai karena beda negara. Saya cari wifi tapi ngga dapat. Karena, cuma wifi lah satu-satunya cara buat nemuin teman saya itu. Akhirnya, muter-muter Changi sampai 3 jam, but nothing. Hopeless. Saya lemes dan cuma bisa lihat lalu lalang orang-orang yang ramai. Ransel yang berat, ditambah mikirin teman saya itu jadi bikin saya tambah pengen nangis. Drama, kan? Iya, emang drama banget. Nanya security disana pun, percuma. Bahasa Inggris mereka kacau banget. Campur-campur ngga jelas.





Di saat galau gitu, saya duduk di pojokan lantai 2 dekat pintu skytrain. Beneran saya ngga tahu harus ngapain lagi. Pengen langsung ke hostel tapi kasian sama teman saya itu, sendirian dan kayanya saya ko jadi egois dan tega banget. Lagi galau gitu, tiba-tiba ada sms masuk. Voila... teman saya berhasil sms saya. Dia TERPAKSA beli SIM Card Singapura seharga 30 SGD supaya bisa menghubungi saya.

Pantes aja kita ngga ketemu, lah ternyata pesawat dia landingnya di terminal 2 sedangkan saya di terminal 1. Mau muterin Changi 20 kali juga ya ngga bakal ketemu. Akhirnya saya yang nyamperin dia di terminal 2 dengan skytrain. Jadi, karena terminal ini misah, pihak Changi menyediakan skytrain buat menghubungkan antara terminal 1 dan 2. It's free.

Ya udah, dramanya selesai. Kita berdua langsung ke stasiun MRT di terminal 2. Posisinya ada di basement. Sebelum naik MRT, kita beli Singapore Tousrist Pass, kartu transportasi khusus turis. Harganya 26 SGD buat 2 hari. Kalau mau 3 hari, harganya 30 SGD. Kartu ini unlimited selama masa berlakunya masih ada. Saya beli yang buat 2 hari aja. Jadi, selama 2 hari itu kita bebas mau kemana aja pakai alat transportasi apa aja baik itu bus, MRT atau LRT. Asal bukan GoJek aja, karena ngga ada juga sih.




Saya udah booking hostel lewat booking.com. Posisi hostelnya menurut saya strategis banget karena dekat sama stasiun MRT dan bus. Dari Changi saya turun di stasiun Tanah Merah lalu pindah dan ganti MRT ke stasiun lavender. Keluar stasiun, cuma jalan sekitar 300 meteran untuk sampai di hostel. Hostel tempat saya dan teman saya menginap namanya Lofi Inn, berada di Hamilton Road.



Setelah shalat, istirahat sebentar, dan taruh ransel, saya dan teman saya itu langsung keluar hostel. Jalan-jalan lah, kan tujuannya emang mau jalan-jalan. Kami makan malam di sekitaran Little India. Karena disana yang jual makanan halal banyak. Dari halte bus Lavender, kita naik bus no 67 dan turun di halte Little India. Jalan di sekitar situ, banyak warung-warung makan yang jual makanan melayu. Saya makan di 'Nasi Lemak Kukus'.  Udah ketahuan kan, kalo makannnya nasi lemak itu Insya Allah halal. Di situ kami makan nasi lemak cuma 4 SGD plus minum Kopi O seharga 0,90 (90 sen).

Kenyang, kami pede lagi jalan-jalan. Tadinya mau mampir ke Mustafa buat nyari oleh-oleh tapi ngga jadi. Akhirnya, jalan-jalan aja di Little India. Lihat orang-orang India yang lalu lalang. Melihat fenomena ini, rasanya kaya bukan di Singapura. Dimana-mana ketemu orang India, musik india, barang-barang serba india dan lain-lain. Berasa di Bombay gitu deh.

Sekitar jam 10 malam, kami balik ke hostel. Karena emang udah capek juga. Siapin tenaga buat besok.

Day 2

Pagi-pagi kita udah rapih. Di Singapura itu kan 1 jam lebih cepet dari Indonesia. Jadi, jam 6 itu masih gelap. Sambil nunggu langit agak terang, kita siap-siap sarapan. Kebetulan, harga hostel yang saya sewa itu udah termasuk sarapan. Lumayan, bisa minum kopi dan bikin roti panggang sendiri. Bebas mau makan berapa banyak pun.



Setelah sarapan, kami langsung keluar hostel menuju stasiun MRT Lavender. Tujuan kami hari ini adalah Merlion Park. Whuii... ngga afdol kan kalau ke Singapura tapi ngga ke ikonnya Singapura. Dari stasiun MRT Lavender, kami turun di stasiun Raffles Place. Keluar lewat pintu H dan dari situ tinggal jalan kaki sedikit. Sambil melihat orang-orang yang bergerak cepat, kami berdua jalan dengan santai. Karena emang weekdays, jadi gedung-gedung perkantoran itu rame banget.


Arah menuju merlion itu ngelewatin Singpore River yang indah. Biasa lah, nemu spot kece langsung ambil tongsis dan foto-foto. Ada jembatan yang terhubung ke gedung pemerintahan Singapura. Karena, pagi itu agak mendung jadi kami langsung bergerak ke Merlion.


Cuma nyebrang dan turun ke bawah jembatan, kami pun sampai di ikon Singapura. Tiba-tiba kaget aja ternyata di Merlion udah rame banget, padahal masih pagi. Niat banget ya, turis-turis itu. Termasuk kami, sih.

Diantara sekian banyak turis di Merlion, bisa dipastikan yang paling banyak adalah turis Indonesia. Iya, karena mereka kan ngomong bahasa Indonesia jadi ketauan lah. Saya sempat dimintain tolong sama pemuda Indonesia buat fotoin dia. Mungkin karena dia tahu ciri-ciri orang Indonesia kalo ke Merlion itu gimana hehehe, agak-agak norak gimana gitu.


Puas fotoin Merlion, Marina By The Bay, dan Singapore Flyer walau dari jauh, kami menjuju shuttle bus. Tujuan berikutnya adalah Orchard Road. Niatnya mah mau beli Ice cream yang ngehits banget tuh. Eh.. pas sampai sana, nothing. Masuklah kami ke Plaza Singapore. Bukan buat belanja, tapi mau ngadem aja hehehe. Capek muter-muter ngga jelas, akhirnya kami putuskan untuk pulang dulu ke hostel. Beli makan siang di Stasiun Lavender cuma 2 SGD dan makan di hostel. Sambil ngelurusin kaki dan pinggang yang mendadak nyut-nyutan. Kalau gini kan ketauan banget jarang olahraga, baru segitu aja udah capek, iya sih emang kami jarang olahraga *ngaku*.


Setelah shalat dan istirahat plus ngadem sebentar, kita lanjut buat jalan lagi. Tujuan kami selanjutnya itu Bugis Street. Yes.. disini terkenal banget sebagai tempat hunting oleh-oleh yang murah meriah. Suasananya rame banget, karena emang kaya pasar tradisional gitu. Harganya sama di semua kios. Gantungan kunci 10 SGD bisa dapet 24 pcs, tote bag 4 pcs cuma 10 SGD, t-shirt 3 pcs cuma 10 SGD. Ya... kalo ngga mikirin berat bawanya, bisa-bisa kalap belanja disini.

Beres belanja eh.. nemu tukang ice cream, emang kalo rezeki mah ngga kemana ya. Kami makan ice cream dulu, cuma harganya udah bukan 1 SGD lagi tapi 1,2 SGD. Udah naik ternyata. Saya tetep pilih rasa kopi, cinta banget sama kopi ya beginilah.



Beres makan ice cream, tuujuan kami selanjutnya shalat di Masjid Sultan. Dari Bugis Street ke Masjid Sultan jalan kaki. Lumayan sih, ada kali 500 meteran. Tapi kalau pun naik bus itu nanggung banget. Sambil tanya-tanya, nyampe juga  di Masjid Sultan. Excited banget bisa menjejakkan kaki di masjid ini. Di tengah mayoritas penduduk non muslim, Masjid Sultan bisa berdiri dengan megahnya.

Maka Nikmat Tuhan Kamu Yang Manakah Yang Kamu Dustakan


Di Masjid ini, jama'ahnya hampir semuanya orang Malaysia. Saya sendiri ngga sempat tanya-tanya kenapa masjid ini penuhnya sama orang Malaysia. 

Setelah selesai shalat Isya, kami meninggalkan Masjid Sultan. Tujuan terkahir hari ini adalah Marina. Saya buat janji dengan salah seorang teman blogger di Marina. Kita bakalan meet up buat pertama kalinya. Dari Indonesia udah excited banget kalo kita bakalan ketemu. Eh.. ternyata belum rezeki bisa ketemu Mbak Ruth. Dianya udah sampai Marina, sayanya masih muter-muter nyari rute bus ke Marina. Pas dapet dan sampai ke Marina, udah sepi. Niatnya pengen nonton pertujukan air mancur. Apa daya, malah ngga nonton sama sekali. Sedih sih, tapi sedihnya terobati pas akhirnya saya bisa lihat Singpore Flyer dari dekat. Bahkan sangat dekat. Efek nonton filmnya Merry Riana, saya kepengen banget naik kincir raksasa itu. Yah.. lagi-lagi urung karena shock lihat harga tiketnya yang sampai 78 SGD. Jadilah cuma bisa memandangi kerlip-kerlip lampunya dari bangku taman. 



Ah... Indah banget. Seharian muter-muter, capek juga. Karena udah malam, kami pun kembali ke hostel, istirahat. 

Day 3

Ini hari terakhir kami di Singapura. Sekitar jam 10an kami check out dari hostel. Sebelum lanjut ke Johor Bahru, kami sempatin lagi main di Bugis Street. Karena jarak QueenStreet--terminal bus ke Johor-- dari bugis ngga terlalu jauh. Jadi, kami mampir dulu di Bugis, beli sesuatu yang masih kurang. 

Sekitar jam 1 siang, kami pun meninggalkan Singapura. Bersiap menuju negara berikutnya, Malaysia. Tapi, sebelumnya kami akan singgah di rumah seorang teman di Johor Bahru. Dari terminal di QueenStreet, naik bus warna kuning menuju Johor. Tarifnya 3.30 SGD. 




Bus melaju di tengah gerimis yang indah. Perjalanan saya di Singapura akan jadi kenangan yang unforgetable. Salah satu dari deretan mimpi saya terwujud. Walau pelan tapi pasti. Dan, saya memang a dreamer yang selalu percaya pada mimpi. Selama kita masih punya mimpi, hidup ini akan lebih bergairah. Agree?



*wait the next story


::Gaya Ransel::














24 komentar:

  1. Hallo Mba. Aku langsung mampir. Hehe.
    Jangan kapok ke Singapura ya Mba. Seru banget hihihi. Jadi tak terlupakan ya. Salut sama dirimu yang berani nekat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mbakk Ruth.. maafkan daku ya karena jadinya kita ngga ketemuan. Tapi, aku tetep pengen ketemu, semoga ada rezeki lagi kita bisa beneran ketemu.

      Hapus
  2. Seru ya kayanya berdua temen traveling ke luar negeri. Aku nunggu versi ke malaysia nya juga niih..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Seru banget, tapi pengennya sih next bisa bareng keluarga. Thanks for visiting, mameh. Wait the next story yaa ^__^

      Hapus
  3. Kirain bareng sama Mbak Laura. Ternyata enggak ya. Singapura itu turisable haha..kalau nyasar pun tetap mudah dan gampang ketemu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener mbak lina, Singapura itu sebenernya gampang, cuma ya kalau belum tau bakal bingung juga. Pas disana, baru sadar ternyata Singapura emang kecil banget, naik bus muter-muternya disitu-situ aja.

      Hapus
  4. serunya... kan jadi pengen kesana... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayoo oka, kita ke Singapura. Latihan, sebelum ke negara yang lebih jauh ^__^

      Hapus
  5. Keren mbak, akhirnya tercapai ya ke luar negerinya :') jadi pengen bikin paspor ehh :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah de... Ayo lah bikin paspor dulu. Soal kapan bisa traveling, urusan nanti.

      Hapus
  6. di changi ada wifiii. tapi harus daftarin dulu nomernya di komputer gitu, nah adanya persis di luar gate. jadi emang jangan keluar imigrasi dulu hehehe tapi kalaupun udah keluar, bisa daftarin wifi di meja informasi, biasanya dikasih password wifi yang bisa dipake beberapa jam gitu. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. pantesaaaannnn.... sampe ubanan juga ngga bakal bisa dipake tuh wifi kalo ngga didaftarin. Beneran baru tau. Makasih icha ^__^

      Hapus
  7. Hwaaa kalo ada temennya, aku jg mauu.. kalo sendirian, haduuuh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo sendirian aku sih berani aja cuma ngga bakal diizinin sama hubby ^___^ tapi emang lebih enak jalan berdua, jadi nnt ada yang motoin kitaa, heheheh

      Hapus
  8. Waahh seru banget yaaa. Jadi pengen jalan2 seru2an gini

    BalasHapus
  9. Asyik...asyik...nyasar2 n dibilang norak2 deh, yg pnting happy2 ya mba suci...hehehe...
    Aihhh...jd mkn pgn ah...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betuuuullll mbak mila. Alhamdulillah happy ^__^

      Hapus
  10. Mba mau nanya itu hostel LOFI in pilih yg mana tipenya harganya berapa sy mau coba ikutan bingung milih mana mks mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. Karena saya pergi berdua temen, saya pilih yg satu kamar utk berdua. Harga utk 2 malam itu 50 SGD, atau sekitar 500ribuan. Sebenernya banyak yang lebih murah, tapi biasanya itu satu kamar bisa 5-8 orang. Sedangakan kami berdua pengen yg lbih private krn kami berjilbab.

      Hapus
    2. Karena saya pergi berdua temen, saya pilih yg satu kamar utk berdua. Harga utk 2 malam itu 50 SGD, atau sekitar 500ribuan. Sebenernya banyak yang lebih murah, tapi biasanya itu satu kamar bisa 5-8 orang. Sedangakan kami berdua pengen yg lbih private krn kami berjilbab.

      Hapus
    3. Mbak, kalau pilih yg private room, apakah toiletnya juga shared dengan yg lain?

      Hapus
  11. Mba, ice cream uncle yang SGD 1 adanya di dekat jembatan seberang Fullerton Hotel(?). Yang di dekat Merlion. Kalau di tempat lain aku nemunya memang 1.2, ya beda 20 sen tapi buat backpacker itu penting. Hahaha

    BalasHapus
  12. Senangnya mimpi jadi nyata.. mbak Kalo dari Johor baru ke Merlion, Marina by the bay itu gimana caranya ya mbak? Terimakasih

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...