Skip to main content

Posts

10 Negera Bebas Visa untuk Paspor Indonesia

Setelah kita punya paspor, kita memiliki peluang yang sangat luas buat pergi keluar negeri. Boleh dimulai dari negara tetangga yang dekat-dekat dulu, biar ngga jetlag. Ngga terlalu banyak culture shock , karena kalo kaya Malaysia atau Singapura kan masih serumpun ya. Setelah ke negara tetangga, baru dicoba yang agak jauh. Yang waktu tempuhnya di atas 3 jam misalnya.  Buat pemula, boleh lah ke negara bebas visa bagi paspor Indonesia dulu. Ada banyak sekali negara yang mengizinkan Warga Negara Indonesia (WNI) untuk masuk ke negaranya, tanpa visa. Mulai dari negara Asia, Eropa, hingga Afrika. 
Recent posts

Makan Telur Dadar di Dadar Beredar Babe Cabita

  Pertama kali lihat resto Dadar Beredar, waktu ke daerah Pluit. Waktu itu mau nganterin anak lomba, trus ngeliat ada warung yang dominan warna kuning. Yang bikin penasaran, antrian yang mau makan di situ, ahh gile bener sih. Soalnya sampe mengular panjang. Kan, kita yang ngga bisa dibikin penasaran, akhirnya Googling deh. Ternyata itu resto Dadar Beredar punyanya Babe Cabita, kolaborasi sama King Abdi, salah satu peserta Master Chef Indonesia. Lupa session berapanya. Ditahan-tahan dulu pengen nyobain makan di Dadar Beredar. Sambil berharap, semoga nanti ada lah cabangnya di Bekasi. Eh, Alhamdulillah, ternyata beneran ada yang ngga terlalu jauh dari rumah. Ngga dekat-dekat banget sih, cuma ya masih enak akses ke restonya. 

Pengalaman Tidak Menyenangkan Selama Traveling

  Pengalaman tidak menyenangkan selama traveling. Yang namanya traveling, pasti ada aja deh kisahnya. Kadang happy banget, senang karena bisa ke suatu tempat yang diinginkan. Kadang juga, ngga sesuai dengan apa yang direncanakan. Awal-awal traveling, suka kesel kalau sesuatu yang sudah direncanakan gagal atau ngga berjalan sesuai rencana. Tapi, setelah banyak melakukan perjalanan, hal-hal di luar rencana bisa saya tanggapi dengan lebih santai. Masih banyak tempat dan negara yang ingin saya datangi. Jadi, pengalaman tak terduganya juga pasti akan banyak. Cuma ya kalau sekarang sih, ngga bakal cranky lagi kalau tiba-tiba ada kejadian tak terduga, selama melakukan traveling. Mau dinikmati sebagai 'bumbu' perjalanan yang sebenarnya bisa enak-enak aja kalau ditanggapi dengan lebih mindful :) 

5 Alasan Kenapa Kamu Harus Punya Paspor

Kenapa harus punya paspor? Dulu, saya mikirnya paspor itu dokumen yang ngga harus dimiliki semua orang. Ngga kaya KTP, dimana semua warga Indonesia yang sudah berusia 17 tahun, wajib punya KTP. Tapi kalau paspor, eitts ngga wajib lah. Emang mau naik pesawat keluar negeri? segala punya paspor. Kaya ngga nyampe aja angan-angan saya buat bisa keluar negeri. Makanya, ngga merasa harus punya paspor. Tapi, setelah saya fokus ngeblog dan jadi blogger, mindset soal paspor ini berubah. Suka baca tulisan dari travel blogger. Tentang dia traveling ke banyak negara, tentang petualangan dia, wisata kuliner di negara-negara yang dikunjungi. Itu yang bikin saya jadi berpikir dan mantap, oke saya harus punya paspor. Ngga tau lah kapan paspor itu pada akhirnya dipakai. Yang penting, punya dulu.

Pengalaman ke Masjid Raya Al Jabbar : Shalat Subuh dan Sarapan Lontong Kari

  ' Mah, ke Masjid Al Jabbar yuk!' saya mengirimkan pesan singkat lewat WhatsApp ke mamah. Ngga pakai lama, mamah pun kasih balasan ' Alhamdulillah, udah lama mamah mau ke masjid Al Jabbar' (speechless). Saya ngga tau mamah kepengen banget ke Masjid Al Jabbar, sampai akhirnya tiba-tiba, suami random banget ngajak shalat subuh di Masjid Al Jabbar. Akhirnya saya ngajak mamah, papah, dan ibu mertua. Kami berangkat dari rumah sekitar jam 2 pagi. Perkiraan sampai di Masjid Al Jabbar itu jam 4. Cukup untuk kami bisa siap-siap shalat subuh. Sampai di Masjid Al Jabbar pukul 3.30, lebih cepat dari perkiraan. Karena ternyata tol lengang sekali, jadi bisa lebih cepat sampai. 

[Review] Fragarance Ruby (Ibis Budget) Geylang Singapore

Ngga susah menemukan hotel di Singapura. Bahkan di setiap sudut Singapura pasti selalu ada tempat penginapan. Karena, Singapura adalah negera yang sering dikunjungi wisatawan, jadi wajar kalau hotel itu nyebar di mana-mana. Mau hotel budget, hotel bintang 1 sampai 5, atau hostel ala backpacker pun ada. Tinggal kita aja mampu nyewa yang mana.  Waktu saya dan keluarga traveling ke Singapura , saya pilih hotel buat tempat nginep. Karena kalau perginya bareng keluarga, lebih hemat kalau milihnya hotel, bukan hostel. Lebih nyaman juga buat anak-anak, apalagi kalau bawa balita. Hostel itu kadang hitungannya per bed, jadi kalau orangnya ada 5 ya tinggal di kaliin aja. Dan kebanyakan, hostel di ngga memperkenankan balita buat nginep. Ya, walau ngga semua hostel sih.  Baca Tips Traveling Bareng Anak  

Kemana Aja 2 Hari di Kuala Lumpur?

  Di blogpost sebelumnya, saya sudah nulis tentang kemana aja selama 2 hari di Singapura . Nah, sekarang giliran saya nulis soal kemana aja selama 2 hari di Kuala Lumpur. Mumpung masih ingat dan foto-fotonya masih ada. Jadi pengen sekalian aja ditulis.