Selasa, 08 September 2015

Persiapan Traveling (Pertama) Ke Luar Negeri



Bisa jalan-jalan ke luar negeri pasti jadi impian banyak orang. And, I'm so. Kayanya, kalo udah bisa jalan-jalan ke luar negara Indonesia itu bakalan jadi unforgetable memory banget. 

Sebelum mimpi itu jadi nyata, kita harus banget usaha. Minimal sekali, sudah punya paspor. Ngga peduli kapan berangkatnya, yang penting mah, paspornya bikin aja dulu. Ngga mahal juga ko kalo mau ngurus paspor sendiri. You know, paspor inilah yang nantinya jadi semacam afirmasi buat kita. Setelah paspor jadi, dipandangin deh tuh sambil bedoa semoga dalam waktu 5 tahun, paspor kita bisa ada capnya. Kan, masa berlaku paspor itu 5 tahun, jadi berdoanya gitu.

Setelah paspor, ada yang mesti dipersiapkan juga. Ini berdasarkan pengalaman saya kemarin pas first traveling ke luar negeri. Saya buatkan listnya. 

 Hunting Tiket Murah

Karena blog ini pengennya concern ke liburan a la a la backpacker yang murah-murah gitu, jadi saya kasih tips ini. Tiap travel agent macam traveloka, travelio, wego dan lain lain itu pasti punya promo yang menarik. Bahkan kalau beruntung, kita bisa terbang gratis. Kaya AirAsia yang sering banget mengadakan promo. Sebenernya sih harus rajin-rajin update. Kalau ngga bisa tiap hari browsing ya seminggu sekali lah. Kalau niat banget travelingnya, bisa tuh dipantengin web-web tarvel agent itu tiap hari. 

Nah, pas rezeki ada yang murah, langsung deh ditandain. Jangan buru-buru pesan sih. Biasanya, saya bakalan cek di travel agent yang lain. Istilahnya second opinion gitu. Biasanya ada perbedaan harga antara travel agent, but it's ok if you wanna choose the first one. Pilih yang paling murah kalau emang mau hemat. Tapi, kalau emang kamu banyak uangnya, choose the best one aja lah. 

Hostel 

Waktu saya udah dapet dan beli tiket murah, saya langsung hunting hostel. Ingat, bukan hotel ya, tapi hostel. Karena, kalau hostel itu kan semacam wisma atau hotel melati yang biasanya murah. Saya cari referensi di blog-blognya travel blogger. Baca buku traveling juga. 

Selain itu saya juga buka websitenya booking [dot] com, agoda dan beberapa yang lain. Sama seperti travel agent, situs penyedia hostel biasanya punya penawaran-penawaran yang menarik. Harganya juga variatif. Kemarin itu saya booking hostelnya lewat booking.com karena di situ harganya lebih murah dan sesuai dengan apa yang saya mau. 

Lokasi dan fasilitas juga memengaruhi harga. Jadi, kalau hanya untuk tidur dan taruh barang, cukuplah dengan kamar dengan single bed plus AC saja. Ngga usah pengen macem-macem juga. Itu kalau mau murah. Tapi kalau ingin fasilitas yang lebih dan memang ada budgetnya, mending pilih hotel sekalian. 

Sama seperti tiket pesawat promo yang bisa dipesan jauh-jauh hari, hostel juga bisa dipesan lebih awal. Bahkan itu lebih bagus. Kita bisa dapat harga yang jauh lebih murah daripada kita pesan langsung di hostel itu. 

Budget

Nah, ini yang paling penting. Berapa jumlah uang yang mau kita bawa saat traveling nanti? Itu sudah harus diitung-itung. Dana yang WAJIB masuk dalam budget adalah 
  • Tiket Pesawat
  • Hostel
  • Transportasi selama traveling
  • Makan
Pos-pos diatas udah ngga bisa diganggu gugat. Wajib ada dan direncanakan. Kita bisa cari referensi dari blog orang-orang yang pernah traveling ke negara tujuan kita. Cukup masukan kata kunci seperti misalnya "budget traveling 2 hari di singapura" atau bisa pakai kata kunci yang lain. Rajin-rajin baca pengalaman orang yang pernah traveling dan pelajari bagaimana keadaan di negara tersebut. 

Soal besarnya berapa, bisa disesuaikan dengan berapa lama kita akan disana. Misalnya kita akan ke Singapura selama 3 hari 2 malam, kita bisa mulai menghitung berapa kali kita akan pakai transportasi umum disana. Dan, makan bisa dihitung berapa kali kita akan makan lalu dikali berapa limit harga makanannya. Misalnya selama 3 hari kita akan makan sebanyak 5 kali dan limit makannya 4 SGD (dolar singapura), jadi tinggal dikali 5 X 4 SGD = 20 SGD.

Kalau soal budget oleh-oleh itu boleh ada boleh ngga. Karena ngga wajib juga. Tapi, kan sayang aja gitu ya udah jauh-jauh ke luar negeri tapi ngga punya kenang-kenangan gitu. Ya minimal magnet kulkas atau gantungan kunci gitu, yang murah-murah aja. Jadi, budget yang dibutuhin juga ngga bengkak. 

Itinerary

Itinerary bisa dibuat 2 sampai 1 bulan sebelum keberangkatan. Untuk membuat itinerary, kita harus udah tahu dulu keadaan di negara tujuan traveling kita. Sekali lagi, jangan males cari referensi lewat internet. Kita cari tahu soal obyek wisata disana, bagaimana mencapainya, dan berapa ongkosnya. Kalau bisa selengkap-lengkapnya. Jadi, nanti ngga akan ada acara nyasar-nyasar segala. 

Walau kenyataannya nanti banyak yang meleset dari itinerary, itu sih bukan masalah. Yang penting kita sudah mengatur perjalanan kita dan setidaknya kita sudah tahu harus kemana dan kemana. 

Keempat point diatas itu hal-hal yang wajib kita rencanakan jika akan traveling. Apalagi traveling pertama keluar negeri. Jangan parno duluan sih intinya. Kalau semua direncanakan, Insya Allah, traveling kita bakal menyenangkan. 

Selamat merencanakan traveling. 



:: Gaya Ransel ::






17 komentar:

  1. Thank you tipsnya... Bermanfaat buat yang doyan jalan seperti saya hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama sama mbak, seneng banget kalo bisa bermanfaat ^___^

      Hapus
  2. Kalo saya nemu tiket promo biasanya tanpa bandingin lagi langsung deh saya book Mba. Hihihi. Budget tuh paling penting memang Mbak Suci.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kadang emang kalo promo itu cepet banget, jadi biar kebagian mending booking duluan ya dan ^___^

      Hapus
  3. Suka bkin intinerary kbnykan dlam sehari jadi skrg siasat nya mnikmati jlan2 nyasehari satu tmpt ajah :)

    BalasHapus
  4. Aseek deh yang baru pulang travelling. Oleh-oleh mana oleh-oleh?? :D


    Magnet kulkas baws banyak kan mba? Boleh lah kirim satu ke sini :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada.... ada.... ada.... sini main ke rumah :D

      Hapus
  5. Aseek deh yang baru pulang travelling. Oleh-oleh mana oleh-oleh?? :D


    Magnet kulkas baws banyak kan mba? Boleh lah kirim satu ke sini :D

    BalasHapus
  6. Aseek deh yang baru pulang travelling. Oleh-oleh mana oleh-oleh?? :D


    Magnet kulkas baws banyak kan mba? Boleh lah kirim satu ke sini :D

    BalasHapus
  7. Saya kadang-kadang suka coret-coret bikin Itinerary. Meskipun enggak tau kapan berangkatnya :D *ketuan deh suka ngayal*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Baguss mbak Oka. Saya juga kan awalnya ngayal dulu, Alhamdulillah ngayalnya jadi kenyataan

      Hapus
  8. Awalnya sempat bingung kenapa para traveller sering menyebut Hostel bukan Hotel. Belakangan baru paham. Hostel itu ya semacam penginapan murah. Kata Hostel mungkin memang belu populer di Indonesia, kali ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yuup... betul mas ko. Hostel itu semacam wisma atau losmen gitu. Kalau backpacker mah mainnya sama hostel heheh.

      Hapus
  9. Saya seumur - umur selalu gagal menerapkan gaya ransel karena kemana2 lebih milih sewa kendaraan daripada naik transportasi umum hahahaha


    Tapi tips disini saya setuju! Sering saya terapkan sebelum traveling hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Seru mbak put kalo naik public transportation, banyak ketemu orang, jadi banyak kenalan ^__^

      Hapus
  10. impian banget nih Mbak bisa traveling ke luar negeri. :)

    BalasHapus
  11. Pokoknya jadi pengen main keluar negeri nih... tapi kalau gak ada tujuan mau ngapain wkwkwkwk

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...