Selasa, 18 Oktober 2016

#TazFamilyTrip : Prepare



Masih agak jetlag nih mau mulai nulis tentang #TazFamilyTrip awal September kemarin. Banyak banget yang  mau ditulis, tapi bingung mau mulai dari yang mana dulu -____- saking banyakknya yang pengen ditulis. Tapi ya kalau bingung terus kapan nulisnya coba, chi *

Mempersiapkan perjalanan yang lumayan jauh, apalagi sama anak itu emang agak cape juga. Dan biasanya sih yang paling rempong ya ibu. Karena cuma di tangan ibu lah semua urusan pakaian, alat mandi, sampe cemilan bisa masuk ke ransel. Mengandalkan suami, ohh.. tentu ngga bisa. Karena bukan tambah beres yang ada tambah ribet :p Jadi, ya terima nasib aja kalau ibu lah yang paling paham urusan packing.

Soal traveling ini, anak-anak ngga ada satupun yang saya kasih tahu. Jadi, mereka baru tahu kalau kita bakal traveling ke Singapore itu ya pas perjalanan ke Bandara. Abang (anak pertama) sebenarnya udah curiga sejak saya ajak bikin paspor. Karena udah ngerti paspor itu untuk apa, jelas dia nanya.
'emang kita mau kemana sih bun, pake segala bikin paspor?' pasang muka curiga
'ngga kemana-mana ko, cuma prepare aja. Siapa tahu bunda dapet rezeki jalan-jalan keluar negeri. Kalo udah punya paspor kan kita tinggal berangkat'
'ohhh... ' tetep pasang muka curiga -___-
Untuk paspor anak dan suami, saya memang urus sendiri. Ngga pakai calo-caloan segala karena untuk biayanya jauh lebih murah kalau urus sendiri. Bikin paspornya ngga barenagan. Jadi, yang pertama saya buatkan paspor itu Una dan abinya. Lalu, beberapa bulan kemudian baru bikin buat Abang dan Kaka.  Kenapa ngga barenagan? karena emang bikin paspornya pakai uang hasil ngeblog jadi ya mesti dikumpulin dulu.

Dari awal mempersiapkan traveling ini, memang pengennya ala backpacker aja. Sederhana tapi tetap dibuat senyaman mungkin. Saya mulai hunting tiket promo sejak awal tahun, kalau ngga salah itu sekitar bulan Februari. Dan mulai  hunting hotel di pertengahan tahun. Semuanya saya urus sendiri karena saya pikir kecil lah buat ngurus sendirian :p

(baca Traveling Pertama ke Luar Negeri, Ini Yang Harus Dipersiapakan

Setelah tiket pesawat dan hotel dapat, giliran mempersiapkan mental hahahaha. Karena traveling ini saya akan bawa 3 anak sekaligus, makanya mental harus disiapkan benar-benar. Sebenarnya sih anak-anak saya udah terbiasa diajak jalan jauh sejak kecil. Dan berdasarkan pengalaman, mereka jarang banget crancky tiba-tiba. Rewel-rewel dikit mah wajar, namanya juga anak-anak. Fisik mereka ngga sama kan dengan fisik orang dewasa. Jadi saya yakin bisa mengatasi. Kan, ada abinya anak-anak juga jadi dia bisa ikutan handle anak-anak.

(baca Ini Yang Harus Disiapkan Buat Traveling Bareng Anak

Pergi bareng anak apalagi sampai keluar negeri itu ya bisa dibilang ribet tapi seru. Ribet ya karena memang bawaan kita jadi berkali-kali lipat banyaknya. Tapi, seru karena mereka bisa jadi penghibur. Dengan segala keluguan mereka, capek karena jalan dari satu tempat ke tempat lain itu jadi ngga berasa. Beneran deh.

Untuk barang bawaan, ada baiknya sih kita bikin list. Gunanya supaya ngga ada barang penting yang ketinggalan. Seperti susu, minyak telon/kayu putih, bedak atau alat mandi. Kalau nginepnya di hotel, biasanya sih disediakan handuk, sampo, sabun, dan sikat gigi. Cuma itu biasanya buat dua orang aja. Jadi kalau perginya kaya saya, dengan 3 orang anak, ya harus bawa alat mandi buat mereka.

Bawa yang benar-benar dibutuhkan aja ya biar ngga terlalu berat bawanya. Karena konsep traveling #TazFamily itu Gaya Ransel, jadi semuanya (kecuali Una) harus bawa ransel masing-masing. Semua barang kebutuhan masing-masing harus masuk ke dalam ransel. Tapi, karena saya yang jadi 'leader' dalam perjalanan ini, saya bawa handbag yang isinya itu semua yang penting seperti dompet, obat-obatan, permen, dan paspor. Kenapa harus masuk handbag? supaya ketika dibutuhkan bisa ditemukan dengan cepat. Ngga perlu bongkar ransel lagi kan.

FYI, saya baru kelar packing itu sekitar pukul 7 pagi di hari H. Karena memang ada sedikit kendala yang tiba-tiba terajad saat malam harinya (cerita lengkapnya baca link dibawah ya). Padahal jadwal pesawat kami itu pukul 2 siang. Ngebut emang, tapi Alhamdulillah kelar juga walau ngos-ngosan >_____<  tapi jangan ditiru juga ya. Untuk packing, minimal itu 1 hari sebelum hari H harus udah beres lah ya. Kalau belum pengalaman packing ngebut, mending jangan diikutinn gaya saya. Karena bisa-bisa banyak barang yang ketinggalan. Bisa-bisa mood travelingnya keganggu gara-gara banyak barang yang ketinggalan.

(baca Traveling Impian Yang Hampir Gagal

Pukul 9 pagi kami berangkat ke bandara. Alhamdulillah jalanan Jakarta lancar dan ngga macet sama sekali. FYI, menurut pengalaman saya, jalanan Jakarta itu sepi kalau hari Sabtu, apalagi pagi. Jadi bisa santai juga ya. Kami tiba di bandara (yang sebenarnya) sekitar pukul 11 siang, setelah nyasar. Karenaa.. kami salah terminal -____-

Kenapa bisa salah terminal? wait the next story yaa. *biar penasaran dan mau mampir lagi* :)

38 komentar:

  1. tapi seneng pasti ci, kalau dah gede mereka bakal inget serunya jalan2 ..*nungguin cerita selanjutnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pasti mba. Sampai sekarang aja suka cerita ke temennya kalau mereka pernah ke Singapura Malaysia. Untuk masih anak-anak, jadi ngga disangka sombong hahahaha :)

      Hapus
  2. Penasaran, emang Mbak traveling ke mana sih? bakal nungguin nih, :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lah... kan diatas udah ditulis :p

      Hapus
  3. Aku jugaa pengen banget mba jalan-jalan.. tapi anak aku masih 10 Bulan.. masih Kecil.. haha..


    www.hai-ariani.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nanti kalo udah gedean dikit, ajak ya jalan-jalan. Sambil nabung juga :)

      Hapus
  4. Seru banget deh ini ceritanya. Nungguin lanjutannya hehe

    BalasHapus
  5. Liburan seperti ini memang goal banget Chi...aku bahkan bikin passport anak-anak nekad banget take action ke imigrasi dulu, lima tahun kemudian baru terwujud, ketika melihat expired tinggal 8 bulan, udah gitu tambah anak lagi... mulai drop, sensi impian gagal...dan somehow kami bisa berangkat juga, tambah passport satu aja buat si dede...di tunggu cerita perjalanan selanjutnya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahh.. mba nunu kenapa ngga dibikin postingan tentang jalan-jalannya :) wait my next story ya

      Hapus
  6. Wah, cerita jalan2 kemaren itu, ya? Ditunggu yang seru2nyaa.:)

    BalasHapus
  7. Aaakkk ini rempong rempong bergembira deh pasti yaaa.. Coba mana mana tulisan selanjutnya uciii, hihihi.

    BalasHapus
  8. Kereeen nih, saya jalan-jalan sendiri aja bawaannya koper masih belum yakin sama ransel karena bawaanya segambreng

    Salam kenal mba :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dicoba deh pakai ransel, ntar ketagihan :p

      Hapus
  9. Wah, seru traveling sekeluarga. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Apapun kalau dilakukin bareng keluarga pasti seru :)

      Hapus
  10. Waduuhh mak ucii kok bisa salah terminal? >_<

    BalasHapus
  11. Kalo gw persiapan nya cuman 1 aja yaitu duit, kalo duit nya siap maka insya allah mental nya juga siap #LaluDigampar #Kabur

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo jalannya sendirian cukup itu aja kacum, beda klo bawa 3 unyil-unyil :p

      Hapus
  12. Uci luar biasa! Ditunggu lanjutannya ya

    BalasHapus
  13. Bener banget ya klo urusan packing, pasrahin ke suami malah tambah bikin stress :)) Walhasil ya apa2 kudu kita yg ngerjain ya Ci.

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul mba, jadi bapak-bapak mah jagain anak aja deh selama kita packing :p

      Hapus
  14. aku malah blom pernah ajakin trio krucilsku jalan keluar negeri ci..
    ayahnya banyak pertimbangan. kyknya dia ga mau repot gitu. maunya yg pasti beres...
    susha lah awak klo begini ahaha.
    jd penasaran kelanjutannya gimana

    BalasHapus
  15. Kalo gw persiapan nya cuman 1 aja yaitu duit, kalo duit nya siap maka insya allah mental nya juga siap >> idem kayak om cumi lebay, selebihnya persiapan mental liburan bareng balita yang super duper aktif. Biar tetap tenang dan nggak emosi :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, klo bawa balita pergi jauh itu emang tantangan banget :)

      Hapus
  16. Wah enak ya masih kecil udah jalan2 ke luar negeri.. saya yang udh gede aja blm.. hehe.. ntar kalo ke luar negeri ajak2 ya..? hehe..

    BalasHapus
  17. Aaaakkk penasaran Teh Uci nunggu kenapa salah terminal. Kebayang kalo beneran salah terminal, dari satu terminal ke yang lain kan jauh bo apalagi bawa anak-anak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, tungguin sambungan ceritanya yaa :)

      Hapus
  18. Ribet sih ngurus segalanya sendiri tapi seru dan bisa tahu detailnya suatu perjalanan, ga cuma duduk manis di bis pariwisata. Kapan-kapan mbolang bareng yuk, kaka Una!

    BalasHapus
  19. Packing...pr banget buat sayah hiks..na bener hrs disiapkan bbrpa hari sebelumnya biar ga gedebag gedebug

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...