Jumat, 28 Oktober 2016

#TazFamilyTrip : Perjalanan Dimulai !



Banyak yang nungguin lanjutan cerita #TazFamilyTrip yaa *kepedean* *laludikepretpaspor*

Di postingan sebelumnya, saya kan cerita kalau kami salah terminal ya. Bukan salah saya juga loh karena di e-tiket yang dikirimkan pihak Air Asia, kita akan berangkat dari terminal 3 (bukan terminal 3 ultimate ya). Dan memang saat tahun lalu saya berangkat ke Singapura pun dari terminal 3. Udah pede aja kan bilang ke suami "di terminal 3 bi" dan suami langsung melaju ke terminal 3. Alhamdulillah, jalanan lancar dan kita punya space waktu yang banyak.


Sampai lah kita di terminal 3. Suami bilang "bunda tanya dulu gih, bener ngga nih terminalnya" saya dengan pede bilang "bener bi, di tiket ditulis terminal 3" tapi suami kaya ngga yakin gitu. Ya udah akhirnya saya turun dan tanya ke security disitu, apa benar pesawat yang akan kami naiki ada di terminal 3. Dan... security bilang "Air Aisa sekarang ada di terminal 2 bu, sudah pindah sejak 1 bulan yang lalu" Suami cuma bilang "tuh coba kalau udah turunin ransel, repot kan" wekekeke untung nanya dulu :) 

Melajulah kami ke terminal 2, walau sebenarnya kami ngga tau dimana itu terminal 2. Kami hanya memperhatikan petunjuk jalan aja. Sempat nyasar ke terminal 3 ultimate juga dan tanya arah ke terminal 2 sama securtity disana. Akhirnya setelah muter-muter, sampai juga di terminal 2. Jadi sekarang, Air Asia ada di terminal 2 ya. Dan terminal ini nih yang jadi lokasi syutingnya AADC 1, yang adegan Cinta ngejar-ngejar Rangga saat Rangga mau pergi ke New York :) 

Setelah menurunkan semua ransel, mobil pun dibawa pulang oleh keponakan. Karena menjelang makan siang, kami beli bekal dulu di KFC. Saya sendiri sebelum pesan makanan, nanya dulu apa boleh bawa masuk makanan ke dalam ruang tunggu. Kan, khawatir kalau udah beli malah ngga boleh makan di dalam. Tapi, Alhamdulillah bisa ko kita bawa makanan ke dalam ruang tunggu.



Masuk ke area check point yang pertama. Semua tas diperiksa, termasuk handphone, sabuk (gesper), dan jaket. Aman dan kami bisa langsung ke mesin cetak boarding pass. Iya, untuk AirAsia kita bisa self check-in pakai mesin yang ada di area check in. Tinggal masukkan kode booking dan scan paspor aja, dan boarding pass pun langsung tercetak. Saya lumayan lama juga nih cetak boarding pass. Karena ada 5 orang dan paspornya harus discan satu-satu. Karena paspor kami udah pakai sampul, jadi mesti dibukain dulu deh sampulnya satu-satu. Karena memang mesinnya ngga mau baca kalo ada sampulnya -___-

Antri.. Antri di Imigrasi. Kenapa Muka Si Abang Males Gitu -____ -

Beres check-in kami memutuskan untuk langsung ke waiting area. Sebelum masuk area tunggu, kami masuk ke area pemeriksaan paspor a.k.a imigrasi. Jadi, semuanya diperiksa boarding pass dan paspornya, kemudian distempel.

Sambil nunggu adzan dzuhur, saya nyuapin anak-anak dulu. Ini penerbangan pertama mereka, jadi saya harus memastikan kondisi fisik mereka baik-baik aja. Kasian kan kalo laper, ngga bisa nikmatin perjalanan.

Nah, ada kejadian yang hampir membuat kami nyaris ditinggalin sama pesawat. Duh..kalau inget itu masih suka deg-degan sendiri. Jadi ceritanya, kita tuh asik aja nungguin panggilan untuk masuk ke boarding area. Saya dan suami udah pasang kuping supaya pas nomor penerbangan kami disebut, kami bisa langsung masuk.

Keasikan Duduk di Sini  -___- 

Tapi, ternyata dari kami berdua ngga ada satupun yang denger kalau ternyata pesawat yang bakal kami naiki itu udah ready. Nah, saya mulai curiga pas lihat jam. Pesawat kami take off jam 14, tapi kenapa jam 13.30 kami masih ngga denger panggilan juga. Karena perasaan udah mulai ngga enak, saya ajak anak-anak dan suami untuk ke boarding gate. Ya Rabb.. ternyata panggilan untuk segera masuk itu udah sampai berkali-kali dan ini adalah final call. Anehnya, ngga ada satupun dari kami (saya dan suami) yang denger.

Petugas yang tahu kami masih belum naik, tepok jidat. Beneren mereka sampai bilang "ya ampun... ayoo cepat..cepat" Sambil mereka koordinasi dengan temannya yang ada di bus "tunggu.. masih ada nihh"  Saya menarik Una dan meminta abang dan kakanya untuk lari. Suami sibuk sama stroller yang belum sempat dilipat. Akhirnya setelah naik turun tangga, kami masuk ke bus yang akan bawa kami ke pesawat. Rasanya itu campur aduk. Antara kesel, capek, bingung dan geli sendiri. Una, abang dan kakanya ngos-ngosan, kasian ihh.

Masuk ke dalam pesawat, kursi sudah hampir penuh. Artinya penumpang yang lain udah dari tadi kan nungguin. Alhamdulillah, ngga sampai ketinggalan pesawat. Ngga lucu banget deh kalau udah berat-berat bawa ransel, eh ditinggalin sama pesawatnya -___-  Duduk pun kami masih ngos-ngosan dan hampir ngga percaya kalau kami hampir ngga jadi berangkat.

Saya duduk dengan Una, sedangkan abang dan kaka duduk bareng abinya. Setelah pasang seat belt, Una saya pakein penutup telinga supaya kupingnya ngga sakit. Eh, anaknya malah ngga betah dipakein gitu. Ya wes, jadinya dipasang trus dicopotin, dipasang lagi eh dicopotin lagi. Gitu aja terus sampe kita ada di atas awan. Una excited pas lihat awan dan lihat pulau yang jadi kecil-kecil gitu. Abang dan kaka juga seneng banget akhirnya bisa naik pesawat.



Sekitar 30 menit perjalanan, si abang nangis. Huu, payah nih. Dia nangis sambil pegang kuping yang katanya sakit banget. Saya kasih dia permen, ngga mempan. Akhirnya dia pakai penutup kuping Una dan dia terlihat sangat lucu pakai penutup kuping bulu warna pink gitu -___- Abang masih nangis karena ngga mempan juga pakai gituan. Akhirnya, saya keluarin smartphone dan headset. Jadilah dia denger musik aja. Diem deh :)



Hampir 1 jam di atas awan. Pesawat kami pun sampai di Terminal 1 Changi. Ahh.. pendaratan yang sempurna. Rasanya bahagia akhirnya bisa menjejakkan kaki (lagi) di Changi. Saya bisa melihat wajah suami dan anak-anak yang bahagia. Petualangan kami akan segera dimulai, saat kaki kami menjejak di Bandara yang super modern ini. Bandara terbaik di dunia versi Skytarx sejak tahun 2013. Bandara yang menjadi gerbang #TazFamilyTrip kali ini and Traveling is began!


Kemana aja kami mejelajah? wait the next post :) 




34 komentar:

  1. ya ampunnn Ci.., jadi sempet mau ketinggalan pesawat?. untung akhirnya kekejar yah.. Oh ya soal telinga sakit, aku kadang bawa ear plug yg buat safety itu mba, jadi kalo anak2 ngeluh sakit, tinggal dipakein...

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu lagi ngga mempan dipakein penutup telinga dan makan permen sekalipun. Next mau bawa earplug aja deh :)

      Hapus
  2. Ceritanya bikin deg2an mba. Hohiii. Tapi asyik ya bisa jalan2 ke Singapura bareng keluarga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. nulisnya pun masih deg-degan mba :)

      Hapus
  3. Iya. Air Asia udah pindah ke Terminal 2 sejak bbrp bulan lalu. Sejak dibukanya Terminal 3 Ultimate itu. Cmiiw

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku baru tau mba, karena di e-ticket nya masih di terminal yang lama :)

      Hapus
  4. Wah... Naik pesawat terbang, tut tut tut.... Untung bukan terminal kampung rambutan ya Mba.

    BalasHapus
  5. Kalau kuping mulai kerasa nggak enak, coba ngunyah permen karet dan jangan berhenti ngunyah sampai tekanan udara mulai stabil. Aku pernah trauma naik pesawat lho gara2 sakit telinga ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah, kemarin itu ngga bawa permen karet, bawa permen biasa aja ternyata malah ngga mempan :)

      Hapus
  6. Duuhh itu ga kebayang jika ketinggalan sama rombongan pesawatnya yahh mbak...
    Una senyumnya ngegemesiinn lohhh. Hheee

    BalasHapus
    Balasan
    1. xixixii... rugiii banget kalo sampe ngga jadi berangkat :)

      Hapus
  7. Saya pernah tuh ngerasain kuping sakit banget pas di pesawat, deuh ampun sakitnya.. pas udah landing juga ga langsung ilang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya pun masih ngerasain sakit kalau naik pesawat :) padahal udah coba makan permen, tetep aja masih sakit :)

      Hapus
  8. Untung nanya dulu ya mba :) makasih sharingnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, malu bertanya ketinggalan pesawat :)

      Hapus
  9. telinga sakit saat d pesawat emang gak banget deh.rasanya pengen buru2 kluar pesawat. biasanya saya pake earplug atau ngunyah permen, tapi ya anak2 susah kalo udah rewel ya mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, rasanya pengen buru-buru sampe ya :)

      Hapus
  10. Biasanya aku siapin earplug aja, mba. Tapi kadang ngunyahin permen atau nguap2 gitu hehehe. Ngga selalu siy ngalamin sakit telinga kalau naik pesawat. Tapi pernah juga ngerasain sakit banget sampe ngga nyaman samasekali.

    BalasHapus
    Balasan
    1. next trip harus bawa earplug nih, biar nyaman naik pesawatnya :)

      Hapus
  11. Ya ampuuun untung keburu yaaaah. Pernah jg kejadian gini pas di sing, hahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. tossss atuh lah, ngga enak banget ada di kondisi gitu ya :(

      Hapus
  12. Aku pernah ketinggalan beneran Mba, sama sih entah kenapa gatau klo itu pesawatku jd kalem ajah. Haha. Seru tapi traumatis ya yg gini2 :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya nia, jadi trauma. Suka deg-degan kalau pergi naik pesawat :)

      Hapus
  13. Alhamdulillah ngga ketinggalan pesawat yaaa, btw Una lucu banget mau pake penutup kuping, Raya mana mauuu hihihihi XD Ditunggu cerita2 berikutnya Ci

    BalasHapus
  14. wah..iya Air Asia sekarang di terminal 2 mbak, mungkin yang di tiket belum update karena beli tiketnya sewaktu terminal belum pindah, bisa jadi yaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya spertinya memang belum update karena beli tiketnya kan hampir 6 bulan yang lalu :)

      Hapus
  15. Terbirit-birit naik pesawat itu bikin deg2an parah ya. Aku pernah tuh gitu. Bedanya waktu itu aku terbirit2 gara2 aku go show dari bali ke jakarta. Dan sama ticketing-nya baru dilepas seatnya pas udah mulai boarding. Larilah gw dari depan sampe masuk pesawat. Sampe dalem, diliatin seantero pesawat. Mana duduk dapet paling belakang pula. Trus sempet2nya disamperin sm orang ticketing krn dia salah ngasih harga jadi bayarnya kurang. Apeesss..

    Ayooo buruan lanjut ceritanya. penasaran baca petualangan selanjutnya. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwkwkwkwk.... bisa-bisanya masih disamperin karena salah harga, ihhh tuh orang ampunnn dehh. Jadi deg-degan ya kalau diinget lagi :)

      Hapus
  16. yaa ammpunn uchii hampir ketinggalan pesawat..untung berjalan dengan lancar yaa perjalanannya.. hihihi, kebayang deh anak2 kudu lari2an yahh

    BalasHapus
    Balasan
    1. kasian emang sama anak-anak yang terpaksa harus lari-larian sambil gendong ransel yang berat :)

      Hapus
  17. Aku pun pernah kayak gini. Udah nunggu 5 jam lebih di ruang tunggu eh ternyata ganti ruang tunggu. Pantesan ga dengar sampai final call. Masuk pesawat dilihatin penumpang lain

    BalasHapus
    Balasan
    1. haaaaa... 5 jam, betee banget itu. Untung masih sempet naik pesawat yaa :)

      Hapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...