Selasa, 28 November 2017

#MacauHKTrip : Macau Dalam 7 Jam


Macau dalam 7 Jam. as I told in the previous post, dalam traveling ke Macau-Hongkong kali ini saya ngga bikin itinerary. Modal saya cuma baca referensi dari blog-blog orang yang udah pernah ke 2 negara itu. That's it. Saya memutuskan untuk ngga bikin itinerary karena pengen ngerasain jadi turis beneran. Seru kayanya kalau nyasar, udah gitu susah nanya karena keterbatasan bahasa. Masyarakat Hongkong sedikit banget yang bisa bahasa inggris. Mereka pakai bahasa kanton yang kalau ngomong udah kaya ngajak ribut.



Awalnya pengen jalan sendirian aja. Tapi kok ya agak-agak parno. Lalu iseng nawarin ke grup Backpacker International buat bareng. Saya pikir ngga ada yang minat, eh ternyata ngga lama langsung ada yang DM. Dan akhirnya kami ketemuan pertama kali di Bandara. Setelah susah banget ngepasin jadwal meet-up sebelum hari keberangakatan.

Saya dapat promo Air Asia dengan rute Jakarta-Macau. Air Asia sering banget bikin promo murah dan saya salah satu dari ribuan orang yang hobi hunting tiket promo. Even ngga punya rencana traveling sekalipun. Asik aja buka-buka aplikasi Air Asia trus nyari-nyari promo deh.


Sunrise di Langit Macau
Pesawat saya landing di Macau itu jam 8 pagi (waktu Macau). Perjalanan dari Jakarta ke Macau itu kurang lebih 5 jam. Karena berangkat dari Jakarta itu tengah malam, jadi Alhamdulillah selama di pesawat ya saya bisa tidur. Sampai Macau, turun pesawat kita harus jalan (pesawatnya ngga dipakein belalai) ke area kedatangan dan imigrasi. Pemandangan bukit-bukit terhampar indah di depan mata. Sayangnya saya ngga sempet ambil gambar, karena keburu diusir sama petugas bandara. Ngga boleh kelamaan di area itu.

Proses imigrasi di bandara Macau lancar, ngga ada masalah apa-apa. Tiga teman yang bareng sama saya pun ngga ada masalah di imigrasi. Ngga ditanyain macam-macam juga. Kita sih udah prepare kalau-kalau ditanyain soal penginapan. Pas di pesawat itu dibagiin kartu imigrasi yang harus kita isi dan harus diserahin pas proses imigrasi. Pesan saya, santai aja sama orang imigrasi. Jangan pasang wajah takut atau grogi. Pasang wajah pede dan pas ditanya jawab simple aja.

Cap di Paspor, Diganti Sama Kertas Kecil Ini 
Keluar area imigrasi, yang kita tuju adalah toilet. Saya nahan diri untuk ngga buang air di pesawat. Kenapa? karena saya engap sama toilet di pesawat yang super sempit. Rasanya kaya sesak napas ada di ruangan sempit kaya gitu. Saya terpaksa ke toilet cuma buat wudhu pas shalat subuh aja.

Setelah urusan di toilet kelar, saya dan 3 orang teman saya berjalan menuju pintu keluar. Di sini kebingungan mulai terjadi, maklum baru pertama ke Macau jadi rada bingung harus kemana. Mau nanya pun kami ragu, karena keterbatasan bahasa. Setelah berjuang nyari sinyal wifi, akhirnya ada titik terang.


Kami berjalan ke arah shuttle bus, sesuai dengan petunjuk. Sebenarnya sih pengen naik bus gratisan yang disediakan sama hotel-hotel itu loh. Tapi karena ragu mau naik yang mana, akhirnya kami naik bus biasa. Bus yang kami naiki itu AP1 dengan tujuan terminal ferry. Bayarnya HKD 2,5 walau bukan mata uang Macau, tapi dolar Hongkong tetap diterima di Macau sebagai alat pembayaran.

Jangan Cari Bahasa Indonesia



7 Jam Di Macau

Tujuan pertama kami memang ke terminal ferry dulu buat beli tiket nyebrang ke Hongkong. Sampai terminal ferry, kami langsung menuju loket penjualan tiket di lantai 2. Kami naik Turbo Jet dengan tujuan Sheung Wan. Tiket Turbo Jet yang kami beli itu harganya HKD 160 kalau dikonfersiin ke rupiah (HKD 1 = 1750 Rupiah) itu 280.000 rupiah. Lumayan mahal memang. Kami beli tiket yang buat jam 5 sore supaya kami bisa jalan-jalan dulu di Macau.



Tiket nyebrang aman. Kami nyoba cari tempat penitipan barang supaya jalan-jalan di Macaunya ngga sambil geret-geret koper. Ada area penitipan barang yang bentuknya loker-loker gitu, tapi mahal euy. Mungkin menurut kantong kami yang limited, harga HKD 20/jam itu mahal. Udah gitu ukuran lokernya kecil dan kalau mau yang lebih besar, harganya beda lagi. Kalau kita nitip buat 7 jam, tinggal dikaliin aja jadi berapa. Jadi, demi pengiritan kami terpaksa jalan sambil geret koper. Bener-bener turis deh jadinya.


Agak riweuh emang jalan di jalanan Macau yang gersang sambil geret-geret koper. Udahlah panas banget, ditambah koper yang lumayan berat plus ransel yang ngga kalah berat, cukup bikin ngos-ngosan. Tapi, karena jalanan Macau itu bersahabat banget, jadi yaa agak terhibur.

Tujuan selanjutnya adalah Senado Square dan Ruin St. Paul. Kedua lokasi ini memang berdekatan jadi bisa dikunjungi sekalian. Dari terminal ferry, saya dan teman naik bus gratis menuju Grand Lisboa,  bangunan yang menjadi salah satu ikonnya Macau. Hotel berbentuk bunga Lotus itu selalu jadi spot foto para traveler yang berkunjung ke Macau. Jadi kalau ke Macau, jangan lupa foto di depan Grand Lisboa yaa, walau kadang mesti antri juga supaya dapat angle yang pas.

mandatory picture :) 


Senado Square

Rasanya ngga ada yang istimewa di bangunan yang mirip ruko-ruko di Grand Galaxy, Bekasi itu. Senado Square adalah deretan bangunan tua yang sepertinya peninggalan portugis. Terlihat tua tapi klasik. Bangunannya masih terjaga sekali. Sepertinya pemerintah Macau memang sangat concern merawat peninggalan sejarahnya. Sama seperti merawat kasih sayang #halah.

Sampainya di Senado Square, yang pertama kali saya cari adalah tempat duduk. Dan seperti doa yang diijabah. Mata saya langsung tertuju pada sebuah pohon. Dibawah pohon rindang itu disediakan tempat duduk. Saya langsung lari dan buru-buru duduk, meluruskan kaki yang rasanya hampir kram. Pansanya Macau saat itu Masya Allah.


Ada air mancur di tengah bangunan Senado Square. Air mancur itu jadi spot foto favorit turis. Dan untuk mendapatkan foto tanpa photoboom, kita memang harus nunggu lama. Tiap orang sepertinya ngga cukup sekali dua kali ambil gambar. Jadi, yang mau fotonya bagus tanpa 'gangguan' ya perlu nunggu.

Setelah dirasa cukup, saya melanjutkan perjalanan menuju Ruin St. Paul. Kalau dihitung jarak antara Senado Square ke Ruin St. Paul itu sekitar 300 meteran deh. Ada jalan menanjak yang perlu dilalui. Tapi ngga perlu khawatir karena jalannya bagus dan ngga becek, tapi jangan harap ada ojek juga.



Selama perjalanan ke reruntuhan gereja itu, ada banyak sekali toko-toko. Kebanyakan sih toko yang menjual egg tart, kue khasnya Macau. Selain jual egg tart, mereka juga jual oleh-oleh, snack, dan semacam keripik daging babi. Ini sih alasan saya ngga beli egg tart di deretan toko itu. Bau daging babinya kenceng banget. Pas lewat aja saya harus berkali-kali tutup hidung. Karena jujur, baunya daging babi yang diolah itu, bikin mual.

Saran saya, kalau mau beli egg tart ya cari yang murni jual egg tart aja. Ngga pakai jual daging babi juga. Itu pun kita mesti tanya dulu sama yang jual, apa egg tartnya halal atau ngga. Khawatir mereka masih pakai minyak babi juga.


Di sepanjang jalan menuju Ruin St. Paul kita juga bakal lihat aunty-anuty yang pegang papan atau semacam reklame kecil gitu deh. Ngga ngerti sih dia ngomong apa, tapi sepertinya dia lagi menawarkan restoran. Jadi kalau di bahasa indonesia-in mungkin artinya kurang lebih gini 'ada restoran mie enak, silakan coba.. silakan mampir' gitu deh. Tapi, itu pun ngga bikin saya tertarik. Karena, di papannya ada gambar babinya hahahah.

Ada toko kosmetik juga yang bakal kita temui. Salah satu teman jalan saya, beli Nature Republic yang katanya ngehitsss. Saya beneran baru tahu kalau produk itu hitss, denger namanya aja baru di Macau. Sayangnya, Nature Republic yang dia beli terpaksa dibuang karena ngga diizinkan masuk ke kabin pesawat, kasiannn.

Ruin St. Paul 

Lelah dengan jalanan yang menanjak, mata saya langsung menangkap sebuah bangunan yang tadinya hanya bisa saya lihat di internet. Ya, bangunan depan gereja yang masih tersisa itu beneran ada di depan mata. Akhirnya, sampai Macau juga *lahh daritadi ngga sadar udah di Macau*


Karena datangnya udah siang, Ruin St. Paul tertutup ratusan turis yang berlomba mendaptkan spot bagus buat foto. Saya hanya bisa memandanginya dari jauh. Ngga berniat naik sampai ke atas. Melihat keriuhan turis yang berjejalan bikin saya berpikir, betapa antusiasnya turis buat lihat sisa-sisa bangunan gereja itu.

Yang membuat bangunan ini cantik adalah taman yang ada di sekelilingnya. Cuaca di Ruin St. Paul ngga terlalu menyengat seperti di Senado Square. Di sini ada angin sepoi-sepoi yang bikin ngantuk. Karena pusing lihat banyak banget manusia, saya dan teman melipir ke coffee shop, Pacific Coffee. Sebenarnya lapar sih tapi karena kami khawatir makanannya ngga halal, jadilah cari alternatif. Saya pesan orange juice dan teman saya pesan kopi. Mau beli roti di situ pun khawatir ngga halal. Akhirnya ya keluarin cemilan seadaanya yang masih tersisa di tas.

Ngga banyak yang bisa dilakukan di Ruin St. Paul. Puas foto-foto, kami memutuskan buat kembali ke bawah untuk menuju terminal ferry. Karena lelah juga geret-geret koper, saya udah ngga fokus mau ngapa-ngapain. Even mampir ke toko souvenir sekadar beli gantungan kunci pun ngga bisa. Padahal, pas perjalanan pulang itu, mata saya sempat menangkap toko yang bertuliskan 'miniso'. You know lah yaa, kalau toko ini selalu punya barang-barang yang lucu dan murahhh. Tapi, karena udah capek dan pengen buru-buru sampai terminal ferry, ya sudah akhirnya ngga bisa mampir-mampir lagi.

pose ngga kompak :p 


Kapan Ke Macau Lagi?


Karena sebenarnya tujuan utama traveling kali ini adalah Hongkong, jadi di Macau beneran ngga maksimal banget. Banyak destinasi populer di Macau yang skip karena keterbatasan waktu. Bayangkan, saya dan teman cuma punya waktu 7 jam aja di Macau. Sampai yang tadinya mau shalat di Masjid Macau aja ngga kesampaian, padahal posisinya dekat dengan terminal ferry.

hanya bisa memandangi dari balik jendela :(
Ekspetasi mau lihat gondola yang dinaikin Geum Jan Di pun ngga terealisasi. Padahal, saat menuju Grand Lisboa, bus yang saya tumpangi lewat The Venetian, mall besar dengan interior ala kota Venezia. Then, Parisian, Paris Ala Macau lengkap dengan menara eifel KW pun ngga bisa dikunjungi. Ahh... pokoknya banyak spot yang pada akhirnya hanya ekspetasi tanpa realisasi.

Sejak menginjakan kaki di Macau, saya udah yakin kalau saya akan kembali lagi ke Macau. Ya, kapan waktunya saya ngga tahu. Tapi boleh lah yakin dulu. Siapa tahu aja kunjungan saya ke Macau lagi malah lebih lama. Bisa eksplor semua destinasi populernya. Termasuk ke Macau Tower yang fenomenal dengan buggie jumpingnya itu. Siapa tahu saya malah bisa menginap di salah satu hotel mewahnya Macau, siapa tahu ya kan. Jadi, berdoa aja dulu. Karena saya termasuk yang sangat percaya sama kekuatan doa.

Walau kunjungan ke Macau kali ini ngga terlalu bikin puas, tapi untuk awalan boleh juga. Setidaknya jadi nambah list negara yang sudah saya kunjungi. Sayangnya, ngga ada cap Macau di passport, karena capnya digantikan dengan secarik kertas kecil yang mirip karcis parkir. Ya, mungkin aja tahun ini saya akan kembali ke Macau. Who's know?


7 komentar:

  1. Aku belum pernah ke Macau dan langsung deh penegn walau hanya 7 jam :p

    BalasHapus
  2. Ini informasi yang lagi aku cari mbak.
    Berencana ke Hongkong dan sekitarnya beberapa bulan lagi.
    Singkat waktunya namun bisa kemana-mana yah mbak.
    Uhh..gak sabar mau segera liburan kesana.

    BalasHapus
  3. Jadi ga usah ke Macau karena lihat ruko-ruko mirip di Grand Galaxy, Bekasi? :)) meski ga selalu wah, traveling to new places itu tetap seruuu.

    BalasHapus
  4. Ke Macau belum pernah terbayangkan mau kesana...
    Asyik juga kalo bisa traveling kesana yaa

    BalasHapus
  5. Ah...macau..tiba tiba ingat sama Go jun Pyo yang mencampakkan Geum Jan Di dsna *eh... Perjalananx seru wlu cuma 7 jam.. Smoga kapan2 bs ke macau jg ��

    BalasHapus
  6. 7 jam doang tapi kayaknya seru banget. Kotanya bersih banget yaa 😍😍, Jadi photonya terlihat terang dan bening.
    Nice sharing 😊👍.

    BalasHapus
  7. Oke fix berarti sementara aku gak usah ke Macau dulu ya untuk bisa liatin bangunan2 ruko kayak gitu ya Ci, sambil ngumpulin uang dan niat untuk beneran kesana someday
    hahaha..
    Amiin..

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...