Senin, 01 April 2019

Pengalaman Ke Kuala Lumpur Dengan Balita



Keluar Negeri berduaan aja sama balita, gimana rasanya? 

Hmm.. Kali ini saya mau berbagi cerita ketika saya 'nekat' bawa Una (5yo) ke Kuala Lumpur. Yess, saya cuma berduaan aja sama dia. Lebih epik lagi, kondisi saya lagi hamil 7 bulan. Banyak yang  ngga nyangka, amaze, dan takjub saat tau pergi berdua aja sama Una.



Rasanya gimana jalan keluar negeri dengan balita? Ya, sama aja sih kaya jalan sama temen. Kita diskusi soal destinasi mana yang mau dikunjungi, mau makan apa, sampai oleh-oleh apa yang mau dibeli. Semuanya diobrolin dan saya selalu minta pendapat Una sebelum memutuskan. Asik sih kalau menurut saya. Kaya jalan sama temen aja.

baca Tips Traveling Dengan Anak 

Traveling bareng balita sih udah sering banget. Tapi yang bener-bener hanya berduaan aja, ya baru ke Kuala Lumpur ini. Apalagi kondisi saya lagi hamil besar, makin seru aja. Sebelum berangkat ke KL, saya memang sudah memutuskan buat ngga pakai itinerary. Jadi pengennya ya jalan santai aja. Hitung-hitung babymoon lah yaa.




Perjalanan Pun Bermula 


Perjalanan ke Kuala Lumpur kali ini sebenarnya dipersembahkan oleh JD.ID, karena saya menang lomba nulis. Walau banyak drama sebelum saya benar-benar dapat tiketnya, tapi Alhamdulillah bisa berangkat juga. Thanks ya JD.ID :)

sstt.. baca deh tulisan saya yang menang lomba nulis dari JD.ID, kali penasaran :p
baca Liburan Ke Thailand Bareng JD.ID

Pesawat yang saya pilih adalah Malindo. Karena ratenya yang paling sesuai sama limit hadiah, plus sudah termasuk bagasi. Karena penerbangan pagi, kami dikasih sarapan juga. Alhamdulillah. Selama di pesawat, Una hanya main sebentar dengan boneka yang dia bawa. Setelah itu, tidur hingga landing di KL.

biar si balita ngga bosan, bawa mainan

Sampai KL sekitar pukul 9 pagi. Keluar KLIA 1, langsung menuju bus station menuju Kuala Lumpur. Bus station di KLIA ada di lantai paling bawah. Ikutin aja petunjuknya, Insya Allah ketemu deh. Bus ke Kuala Lumpur itu banyak macemnya, tinggal pilih aja. Harga tiketnya RM10 buat dewasa dan Una bayar separuhnya aja.

Perjalanan dari KLIA ke Kuala Lumpur itu sekitar 1 jam, tanpa macet. Saya sempet agak kecewa sama bus yang saya naikin. Saya pikir bakal sampai Pasar Seni, ternyata hanya sampai terminal bus Pudu Raya aja. Alhamdulillahnya, dari Pudu ke Petaling ngga terlalu jauh. Keluar terminal, saya memutuskan buat order grab, tapi setelah orderan grab diambil, driver tak kunjung datang hfftt. Dan, setelah diskusi sama Una, akhirnya kami berdua jalan kaki ke Petaling :( mayan juga, geret koper sambil memastikan kalau Una aman jalan di samping saya.



Saya memilih hotel di area Petaling Street karena strategis aja. Plus, memang sudah hapal dengan daerah China Town. Rate hotelnya juga ngga melebihi budget. Kalau biasanya saya mengandalkan Traveloka buat booking hotel, kali ini pakai ZEN Rooms. Lokasi hotelnya di deket gerbang masuk Petaling Street, kalau dari arah Stasiun MRT Pasar Seni. Kalau masuknya dari arah Central Market, posisinya di ujung.



Setelah geret -geret koper bikin keringetan, akhirnya sampai juga di hotel. Langsung check in dan rebahan. Una langsung nyalain AC, buka jilbab, dan tidur. Kasian juga, capek dianya :p Saya milih buka laptop dan nulis sambil yutuban, mumpung akses wifinya kenceng.


Sorenya, setelah bebersih, saya dan Una ke area Central Market buat makan. As always, pilih resto India Muslim. Menunya banyak dan porsinya juga bisa dimakan buat 2 orang.

[Tips]  kalau makan di resto India, pesen makannya satu porsi buat berdua aja. Apalagi cuma sama anak-anak which is porsi makan mereka kan ngga banyak-banyak amat. 

Jadinya irit juga, kan. Pengalaman saya, kalau mereka pesen satu porsi sendirian, ngga bakal habis. Ujung-ujungnya kita juga yang mesti ngabisin :(

segini, sudah sangat cukup buat berdua

Selesai makan, kami mampir ke Central Market buat liat-liat aja. Central Market ini semacam pasar modern. Di dalam banyak penjual souvenir dan kerajinan tangan. Kalau kamu suka craft gitu, mungkin bakal kalap liat barang-barang yang dijual. Lucu-lucu, sih. Una cuma minta dibeliin alat tulis set gitu. Harganya juga murah, cuma RM10 aja.



Puas lihat-lihat Central Market, kami memutuskan buat balik ke hotel. Saya ajak Una buat lewat jalan yang beda dari jalan yang tadi kita lewatin. Karena yakin ngga bakal nyasar, ya saya asik aja lewat jalur baru. Sambil gandengan tangan, saya ngobrol banyak hal sama Una. Mulai dari perasaannya jalan berdua aja sama bundanya, sampai nanti mau beliin oleh-oleh apa buat temennya. Momen itu yang bikin bonding saya sama anak perempuan satu-satunya ini jadi kuat.

Sebelum sampai ke hotel, kami ngelewatin satu toko baru yang harga barang-barangnya semua diskon 50%. Ngga boleh liat diskon, apalagi sampai separuh harga gitu, gatel lah pengen masuk. Akhirnya lihat-lihat dan beli colokan kaki tiga aja wkwkwkwk.

[Tips] kalau dirasa susah nahan diri sama diskon, mending jangan masuk toko dengan tulisan 'diskon 50%'  Karena kalau ngga bisa nahan diri, bakal berujung beli sesuatu yang sebenernya kita ngga butuh-butuh amat. 

Karena mulai pegel dan capek, kami keluar toko buat pulang. Tapi, lagi-lagi terhenti karena persis di samping pintu masuk toko itu ada free gula-gula kapas. Gratis, jadi ambil aja. Makan gula-gula di pinggiran toko dulu. Then, kami melanjutkan pulang tanpa tengok kanan kiri. Takut mampir-mampir lagi hahahha.

Reward buat anak yang baik sekali diajak jalan :)

First day, well done. Una kooperatif sekali dan terbukti ngga rewel diajak jalan. Padahal jarak dari Central Market ke hotel ya lumayan jauh juga. Setelah bebersih, kami istirahat untuk menghadapi hari esok :p

Genting, We're Coming


Beberapa kali ke Malaysia, tapi belum kesampaian ke Genting. Cuma pengen naik cable car dan lihat suasana Genting yang katanya 11 12 sama Puncak atau Lembang.

Pagi-pagi dan belum sarapan, saya dan Una berangkat ke KL Sentral. Awalnya pengen naik Go KL aja ke KL Sentral, biar gratisan. Eh, malah lupa rutenya dan berakhir naik LRT. Sampai KL Sentral, saya melipir ke KFC dulu buat sarapan. KFC Malaysia itu ngga ada nasi putih biasa kaya di Indonesia. Adanya semacam nasi lemak gitu. Una pesen yang ada nasinya, saya pilih yang ada mashed potatonya. Kenyang sarapan, kami jalan menuju bus station yang ada di lantai paling bawah KL Sentral.

Cari loket bus khusus ke Genting. Ada banyak pilihan sih, tapi saya pilih yang paling cepet berangkatnya aja. Harga tiketnya sudah termasuk naik cable car (one way) RM7 saja. Untuk anak, harga tiketnya hanya separuh harga tiket dewasa.



Perjalanan dari KL ke Genting cuma sekitar 1 jam aja. Trek ke arah Genting itu mirip kalau kita ke puncak. Belok-belok dan jujur bikin mual. Pas berangkat sih ngga terlalu mual, tapi pas jalan pulang, saya nyaris muntah di bus. Ditahan-tahan sampe keringet dingin. Alhamdulillah nemu permen di tas, muntahnya jadi bisa ditahan.

Sampai Genting, kita langsung masuk ke gedung yang tadinya saya pikir cuma terminal aja. Ternyata, pas naik ke lantai atas, gedung itu adalah sebuah mall. Nyambung sama Genting Premium Outlet yang jual produk branded dengan harga miring.

Karena ngga minat sama sekali sama mallnya, jadi saya dan Una langsung menuju lantai dimana cable car berada. Petunjuknya jelas kok, jadi ngga perlu takut nyasar sih. Pas kami sampai di area cable car, antriannya udah cukup panjang. Tapi ngga perlu worry, karena cable carnya banyak jadi cepet kok dan ngga perlu nunggu berjam-jam.




Saya ngga tau pasti, jarak dari gedung tempat kami naik menuju titik akhir (Awana Skyway) itu berapa. Tapi kalau dihitung waktu, sekitar 15 menit perjalanannya.

Sampai Awana Skyway, saya dan Una cuma jalan-jalan aja. Mall yang menurut saya kalah bagusnya sama mall Jakarta ini, ngga bikin saya tertarik. Karena kami bawa bekal yang kami beli di KL Sentral, jadi ngga pake beli-beli makanan lagi. Pas ke lantai yang ada wahana permainannya, Una ngga minta naik ini itu. Yaelah, mainannya ngga jauh beda sama yang di Bekasi. Jadi ya ngga tertarik juga si Una. Dia cuma minta ice cream doang dan jadilah kita cuma duduk-duduk sambil makan ice cream.



Karena Una udah mulai bosan, ya udah lah kita akhirnya pulang. Beli tiket cable car lagi di loket. Pas jalan pulang ini, tiketnya cuma buat cable car aja. Jadi, nanti pas sampe bawah, beli tiket busnya lagi. Harga tiket busnya RM4.90. Saya beli yang tujuannya ke KL Sentral.



[Tips] Karena ada banyak bus, jadi perhatikan baik-baik tujuannya. Jangan sampai salah naik. Terus, nunggu busnya juga sesuai sama platform. Lihat di tiketnya, bus kita ada di platform berapa. Jangan sampai salah nunggu, loh. Karena busnya ngga bisa berhenti lama. 

Back to KL 


Sampai KL Sentral, langsung beli tiket kereta ke Pasar Seni. Karena udah hapal banget sama area KL Sentral, jadi no nyasar-nyasar lah ya. Pengen buru-buru ketemu kasar buat lurusin badan. Beuh, jalan dalam keadaan hamil tua, plus mesti gandeng balita emang luar biasa. Kalau perut lagi kram, ya saya duduk-duduk dulu. Ngeri juga sih kalau sampai lahiran di KL, walau terlihat keren :p

Pasar Seni, Central Market, Petaling Street, jadi area favorit saya saat ke Kuala Lumpur. Menurut saya ya kawasan ini strategis. Mau ke destinasi-destinasi mainstream kaya Dataran Merdeka, Masjid Jameek, KL Gallery, deket lah. Kalau mau ke Petronas pun deket. Kalau naiknya Go KL, gratiss.

Perjalanan saya sama Una ke KL itu cuma 4 hari 3 malam. Karena kondisi saya yang lagi hamil jadi ngga ngoyo banget mau kesana kemari. Bener-bener dibawa santai banget. Yang tadinya pengen ke Petrnonas malah ngga jadi karena hujan dan mager. Jadi cuma umpelan di hotel aja berdua si balita :)

Traveling Is Fun


So far, traveling sama balita itu ngga serumit yang dibayangkan. Kalau rewel-rewel gitu ya biasa lah nama pun anak-anak. Cari tahu rewelnya kenapa, terus cari solusi deh. Ribet itu mindset, jadi bisa banget kalau mau dibawa asik aja.

Jangan takut buat traveling sama balita. Karena pengalaman yang mereka dapat bakal dikenang seumur hidup. Betapa orangtuanya baik banget mau ngajak jalan yang jauhan dikit dari rumah :p





Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...